Twitter Updates


ShoutMix chat widget

Selasa, 09 Agustus 2011

APLIKASI MANAJEMEN RISIKO DALAM PERUSAHAAN JASA PENGIRIMAN

APLIKASI MANAJEMEN RISIKO
DALAM PERUSAHAAN JASA PENGIRIMAN

I.       LATAR BELAKANG
Di era globalisasi ini, tidak dapat dipungkiri bahwa jasa pengiriman barang sangat dibutuhkan, baik itu oleh individu ataupun oleh organisasi/perusahaan. Pengiriman barang (bahan baku, bahan setengah jadi, ataupun barang jadi) yang tidak tepat waktu dapat menyebabkan terhambatnya proses produksi. Inilah yang menyebabkan timbulnya kegagalan dalam usaha.
Jasa pengiriman paket merupakan bisnis jasa titipan barang yang sangat banyak persaingannya, oleh sebab itu pendapatan perusahaan jasa titipan barang khususnya paket cenderung fluktuatif menurun seperti yang dialami oleh PT. Pos. Dengan banyaknya persaingan bisnis jasa titipan barang, maka persaingan ke depan akan lebih meningkat atau lebih cepat berubah sehingga peta permintaan akan jasa ini juga ikut berubah, hal ini apabila perusahaan jasa titipan tidak ikut perubahan mustahil perusahaan tersebut akan eksis. Dalam banyak hal perubahan tersebut terutama mengetahui apa yang diinginkan oleh konsumen.
Perusahaan yang berkecimpung di industri ini banyak, antara lain Tiki JNE, Tiki, FedEx/RPX, TNT, DHL, UPS, Dermaga Samudera Biru dan lainnya. Kesemuanya kecuali TNT, bersaing langsung dengan PT Posindo dalam hal jasa pengiriman barang.
Prospek yang ada pada jasa pengiriman ini memang cerah, oleh karena itu pemainnya makin banyak dan menjamur dimana-mana. Sehingga dalam memenangkan persaingan, perusahaan harus banyak melakukan perbaikan dalam hal layanan yang diberikan.
Salah satu pihak yang harus banyak berbenah nampaknya adalah PT Posindo. Keluhan dari banyak pelanggan antara lain adalah lambatnya pengiriman dan layanan seringkali mengecewakan.
Padahal faktor ini paling penting dalam jasa pengiriman. Perbedaannya, misalnya dengan FedEx, yang selalu menampilkan image speed yang on time sampai tujuan, dalam kenyataannya sebagian besar pelanggan seperti yang dilansir oleh PintuNet mengaku puas akan kecepatan FedEx. Walaupun agak lebih mahal, namun sesuai dengan pelayanan yang diberikan.
Masalah harga, PT Posindo memang paling murah dibandingkan semuanya. Tiki JNE dan JNE termasuk menengah. Sementara yang termasuk mahal adalah Fedex, DHL dan TNT. Untuk kiriman kecil seperti dokumen atau barang sampai 20 kg memang lebih tinggi dibandingkan dengan DHL atau TNT, tetapi kalau diatas 20 kg harga cenderung lebih murah dibandingkan yang lainnya. Jadi intinya, FedEx lebih sesuai untuk mengirim barang dalam container besar.
Selain persaingan, beberapa risiko yang dihadapi perusahaan jasa pengiriman, misalnya kehilangan barang ketika dalam perjalanan, barang yang rusak ketika sampai ke konsumen, kesalahan sasaran pengiriman, ataupun risiko kebakaran, dan risiko kecelakaan saat pengiriman.
Inilah beberapa contoh risiko yang mungkin dihadapi perusahaan jasa pengiriman, sehingga diperlukan adanya manajemen risiko dalam menghadapi risiko agar kerugian dapat diminimalisir.
Di dalam tulisan ini, akan dibahas beberapa risiko yang dihadapi perusahaan jasa pengiriman juga termasuk cara pemecahan dari risiko tersebut.

II.    RUMUSAN MASALAH
1)      Apa saja yang menjadi risiko bagi perusahaan jasa pengiriman?
2)      Bagaimana cara mengatasi risiko tersebut?

III. TUJUAN PENULISAN
Penulisan ini bertujuan untuk mengetahui  variable - variabel apa yang menjadi issue dominan, yang dapat menjadi risiko bagi perusahaan jasa pengiriman, dalam mempengaruhi persaingan antar jasa tersebut, issue ini mengindikasikan pentingnya memahami perilaku konsumen dalam memilih jasa pengiriman paket dengan membentuk suatu model yang berkaitan dengan itu.
Selain itu, penulisan ini bertujuan untuk menemukan problem solving dari beberapa risiko yang mungkin dihadapi perusahaan jasa pengiriman. Di dalam tulisan ini pun, dibahas mengenai bagaimana membuat sebuah manajemen untuk mengatasi risiko yang dihadapi perusahaan jasa tersebut.

IV. MANFAAT PENULISAN
Manfaat dari penulisan ini adalah agar para perusahaan dapat dengan cepat tanggap menghadapi risiko. Hal ini agar kerugian yang mungkin terjadi dapat diminimalisir, sehingga sangat diperlukannya manajemen risiko untuk menghadapi risiko yang dihadapi oleh perusahaan jasa pengiriman.

V.    TINJAUAN PUSTAKA
Pentingnya memahami perilaku konsumen dalam memilih jasa pengiriman paket dengan membentuk suatu model yang berkaitan dengan itu. Pada studi ini pembentukan model dilakukan dengan pendekatan disaggregate melalui analisa stated preference dengan menggunakan model Logit Biner. Untuk mengidentifikasikan tingkat kepentingan dan untuk estimasi parameter model logir biner, dilakukan estimasi dengan menggunakan prosedur multiregresi linier. Dan Parameter yang diperoleh akan diperiksa dengan uji statistik. Perumusan model ditentukan oleh beberapa variabel independen yang mempunyai tingkat hubungan yang kuat, yaitu waktu tempuh paket, ketepatan datangnya kiriman paket dan keamanan paket, sehingga variabel tersebut dikombinasikan menjadi beberapa alternatip model.
Kesimpulan dari analisis mengenai model perilaku konsumen dalam memilih jasa pengiriman paket adalah pertama perlunya perubahan untuk perbaikan terhadap variabel pelayanan yang ada dalam model, karena variabel tersebut sangat berpengaruh terhadap pemilihan jasa ini, selain variabel dalam model dilakukan juga perbaikan variabel pelayanan seperti variabel biaya, kenyamanan, dan kemudahan akses ke kantor pelayanan, karena tidak menutup kemungkinan persaingan dalam bisnis ini sangat dinamis dalam rangka merebut pasar global.
VI. PEMBAHASAN
1)      Risiko yang dihadapi perusahaan jasa pengiriman
a)      Persaingan antar perusahaan jasa pengiriman
b)      Pencurian
c)      Kesalahan sasaran pengiriman
d)     Kerusakan barang
e)      Kecelakaan
f)       Kebakaran
2)      Manajemen risiko dari perusahaan jasa pengiriman
a)      Memperhatikan nilai yang diutamakan dalam perusahaan jasa pengiriman
Dalam bisnis pengiriman banyak sekali persaingan yang terjadi, karena itu dalam pelayanannya terhadap publik harus memiliki value yang diutamakan antara lain adalah :
1. Speed atau kecepatan
Speed adalah salah satu value yang sangat penting dalam bisnis pengiriman barang. Semakin cepat suatu barang sampai, maka value-nya semakin tinggi. Oleh karena itu umumnya suatu brand jasa pengiriman terkenal karena kecepatannya yang dapat diandalkan. Fed-Ex, misalnya yang sangat terkenal dengan ketepatan waktunya dan mereka sangat menekankan hal ini dalam layanannya.
2. Kualitas
Namun selain speed, kualitas juga tidak kalah penting. Tentunya Anda mengirim barang dengan harapan supaya sampai di tempat tujuan dengan utuh dan selamat, bukan? Oleh karena itu, maka kualitas disini menjadi penting. Proses yang baik dalam pelayanan akan menghasilkan kualitas yang sesuai harapan.
Tiki, misalnya menyediakan layanan pengemasan barang khusus untuk paket yang mudah retak maupun pecah.
3. People
Salah satu 7P dalam bisnis jasa adalah People, dan ini adalah salah satu yang terpenting dalam bisnis jasa manapun. Pelanggan mana yang ingin dilayani dengan buruk? Oleh karena itu, pelayanan pelanggan yang baik dari para karyawan juga menjadi sangat penting. Apalagi dalam bisnis pengiriman, sikap dari petugas pelayanan sangatlah penting.
4. Promotion
Promosi tentunya sangat penting dalam membangun awareness dan image produk kepada konsumen. Bukan hanya promosi above dan below the line saja, namun promosi dari mulut ke mulut, opini orang lain, juga berpengaruh di industri jasa ini. Oleh karena itu, kembali ke pelayanan, haruslah baik.

Pelaksanaan pelayanan dalam bisnis delivery tidak terlepas juga dari tiga unsur bauran pelayanan, yaitu people, process, dan physical evidence atau premises.

People atau sumber daya manusia (SDM) yang memberikan pelayanan harus memiliki komitmen dan ketulusan dalam memberikan pelayanan. Meskipun ini adalah profit oriented business , mereka harus nothing to lose artinya tidak mengharapkan pamrih apa-apa dari pengguna pelayanan.

Untuk mencapai kualitas pelayanan publik, SDM yang andal dan dapat memberikan pelayanan yang memuaskan merupakan tuntutan yang tidak dapat dihindarkan. Perlu interaksi atau hubungan antara setiap karyawan dan departemen terkait dalam organisasi dalam memberikan pelayanan yang optimal.

Process atau gabungan semua aktivitas yang terdiri dari prosedur, mekanisme, aktivitas, dan hal-hal rutin di mana pelayanan disampaikan pada para pengguna.

Physical evidence/ Premises atau bukti fisik pelayanan publik yang terdiri dari beragam perangkat dan tempat pelayanan. Informasi dalam brosur harus akurat dan andal untuk membantu pengguna mendapatkan pelayanan yang optimal. Selain itu, tampilan fisik pelayan publik seperti keamanan barang, serta kantor pelayanan yang menunjang penyampaian pelayanan yang menarik.

b)     Memperhatikan hal yang dapat menjadi pertimbangan dalam proses pengiriman barang
Beberapa hal berikut yang bisa dijadikan pertimbangan dalam proses pengiriman barang :
Packing
Jenis packing mapun kekuatan packing sangat mempengaruhi apakah barang anda bisa selamat tiba tanpa kerusakan yang berarti.
Dalam proses packing ini perlu dilihat beberapa hal:  jenis barang (pecah belah, cairan, makanan, dan sebagainya) beberapa ekspedisi tidak mau mengangkut barang pecah belah jika packing yang kita buat tidak kuat. Untuk pecah belah biasanya dilakukan packing tambahan berupa packing kayu. Tentu hal ini akan berpengaruh terhadap harga packingnya. Perlu di-ingat dalam proses pengiriman barang akan banyak dilakukan proses handling, mulai dari barang di ambil di tempat anda, di gudang ekspedisi, pada saat dimuat di kendaraan (truk) atau pada saat proses pemuatan di pesawat maupun setelah barang tiba di tujuan. Semakin banyak handling yang dilakukan maka semakin besar juga resiko kerusakan barang. Jadi jenis packing akan mempengaruhi barang tersebut rusak atau tidak lebih baik anda buat web untuk perusahaan pengiriman barang di desain web
Pengiriman melalui udara
Jika anda mengirim barang melalui udara, sebaiknya tanyakan dulu ke perusahaan pengiriman barang tersebut seberapa besar / berat yang diperbolehkan. Karena untuk tujuan-tujuan tertentu kita tidak boleh mengirim berat barang lebih dari jumlah yang ditentukan. Misal hanya dibatasi per koli cuma 150 kg saja. Lebih dari 150 kg harus dibagi menjadi 2 koli. Hal ini dikarenakan memang aturan dari operator pesawat. Begitu juga dengan dimensi/ukuran barang.
Pengiriman melalui darat
Bisa menggunakan truk atau bis dan juga saat ini ada yang menyediakan “wagon bus” dimana bentuknya seprti bis tetapi hanya untuk angkut barang saja. Carilah perusahaan ekspedisi yang mempunyai jasa pengiriman yang sudah terjadwal setiap hari-nya. Memang cukup sulit mengetahui apakah suatu perusahaan ekspedisi itu mempunyai jadwal yang tetap atau tidak. Banyak juga perusahaan ekspedisi yang menunggu memberangkatkan barang sampai mereka mendapatkan muatan penuh baru berangkat. Jadi tidak heran jika ekspedisi a bisa kirim 2 hari untuk jkt-yogya sementara ekspedisi b bisa satu minggu.
Jika muatan sablon digital anda banyak dan harus dimuat dalam 1 truk, maka sebaiknya anda charter saja truk tersebut. Ini lebih aman karena barang tidak naik dan turun antara tempat anda, gudang ekspedisi dan tempat tujuan. Sebagai contoh perusahaan mebel di jepara hampir selalu mengirim barang mereka dalam 1 truk besar untuk dikirim ke setiap pelanggan mereka di luar kota.
Pengiriman laut
Jika muatan anda banyak (misal 20 - 25 m3) sebaiknya anda booking saja 1 container 20 feet. Atau booking 1 truk dimana nantinya truk tersebut akan naik keatas kapal. Jika barang anda sedikit memang mau tidak mau barang anda harus digabung dengan barang-barang lain.
c)      Asuransi, pengendalian risiko yang popular


Di dunia yang penuh ketidakpastian ini, salah satu cara yang dapat membantu melindungi kita dari risiko adalah Asuransi Jiwa. Asuransi adalah salah satu bentuk pengendalian risiko yang dilakukan dengan cara mengalihkan/transfer risiko dari satu pihak ke pihak lain dalam hal ini adalah perusahaan asuransi. Asuransi jiwa mengelola risiko dengan cara memindahkan dampak kerugian dari seorang individu kepada sebuah grup dan membagikan kerugian yang dialami oleh individu tersebut kepada seluruh anggota grup.
Mari kita mengingat kembali pengertian dasar seputar Asuransi yang mungkin akan membantu anda dalam merencanakan keuangan yang lebih baik lagi.
1. Pengertian asuransi
Menurut KUHD pasal 246 disebutkan bahwa “asuransi atau pertanggungan adalah suatu perjanjian dengan mana seorang penanggung mengikatkan diri kepada seorang tertanggung, dengan menerima suatu premi, untuk penggantian kepadanya karena suatu kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan yang mungkin akan dideritanya karena suatu peristiwa yang tidak tentu”.
Pengertian asuransi yang lain adalah merupakan suatu pelimpahan risiko dari pihak pertama kepada pihak lain. Dalam pelimpahan dikuasai oleh aturan-aturan hukum dan berlakunya prinsip-prinsip serta ajaran yang secara universal yang dianut oleh pihak pertama maupun pihak lain.
Dari segi ekonomi, asuransi berarti suatu pengumpulan dana yang dapat dipakai untuk menutup atau memberi ganti rugi kepada orang yang mengalami kerugian.
2. Manfaat Asuransi
Disamping sebagai bentuk pengendalian risiko (secara finansial), asuransi juga memiliki berbagai manfaat yang diklasifikasikan ke dalam : fungsi utama, fungsi skunder dan fungsi tambahan.
Fungsi utama asuransi adalah sebagai pengalihan risiko, pengumpulan dana dan premi yang seimbang. Fungsi skunder asuransi adalah untuk merangsang pertumbuhan usaha, mencegah kerugian, pengendalian kerugian, memiliki manfaat sosial dan sebagai tabungan. Sedangkan fungsi tambahan asuransi adalah sebagai investasi dana dan invisible earnings.
3. Apakah semua risiko dapat diasuransikan?
Tidak semua risiko dapat diasuransikan. Resiko-risiko yang dapat diasuransikan adalah : risiko yang dapat diukur dengan uang, risiko homogen (risiko yang sama dan cukup banyak dijamin oleh asuransi), risiko murni (risiko ini tidak mendatangkan keuntungan), risiko partikular (risiko dari sumber individu), risiko yang terjadi secara tiba-tiba (accidental), insurable interest (tertanggung memiliki kepentingan atas obyek pertanggungan) dan risiko yang tidak bertentangan dengan hukum.
4. Pengertian Asset
Asset adalah segala sesuatu yang memiliki nilai jual atau nilai ekonomis. Sebuah asset dapat bersifat tangible (dpt dilihat,contohnya : mobil, rumah, tanah, seekor sapi, pabrik, dll) atau intangible (tidak dapat dilihat, contohnya : bakat dan kemampuan seseorang). Bisnis asuransi bertujuan melindungi nilai ekonomis dari asset tersebut.
Hidup manusia merupakan sebuah asset yang sangat berharga yang dapat mendatangkan pendapatan. Aset ini juga menghadapi risiko seperti kematian, sakit maupun cacat yang diakibatkan oleh kecelakaan. Risiko seperti cacat dan kematian membuat seseorang tidak mampu untuk memperoleh penghasilan. Hal ini mengakibatkan pihak-pihak yang bergantung kepadanya, misalnya keluarga, mengalami kesulitan.
5. Musibah dan Risiko
Kebanjiran, sakit, tertabrak kendaraan lain, gempa bumi, longsor, kematian dan lain-lain merupakan contoh musibah. Kerusakan atau kehancuran yang mungkin disebabkan oleh musibah-musibah tersebut adalah risiko yang dimiliki oleh asset
Pengertian ‘risiko’ dalam asuransi berarti adanya kemungkinan atau ketidakpastian kerugian atau kehancuran yang dihadapi oleh suatu ‘asset’ yang dapat menimbulkan kerugian ekonomis
Prinsip Dasar Asuransi
Dalam dunia asuransi ada beberapa prinsip dasar yang harus dipenuhi,yaitu :
1. Insurable interest
Hak untuk mengasuransikan, yang timbul dari suatu hubungan keuangan, antara tertanggung dengan yang diasuransikan dan diakui secara hukum. Sesuai dengan tujuan asuransi jiwa, setiap orang dianggap memiliki insurable interest atas dirinya sendiri, termasuk terhadap pasangan hidup dan keluarganya.
2. Utmost good faith
Dalam sebuah kontrak, umumnya setiap pihak yang terlibat dapat mempelajari produk dan subjek dari kontrak tersebut. Tetapi dalam asuransi jiwa, yang menjadi produk/subyek adalah ‘hidup’seseorang. Hanya pihak tertanggunglah yang sangat memahami semua risiko yang berhubungan dengan dirinya. Merupakan tugas pihak penanggung dan pihak tertanggung untuk menerapkan niat baik (good faith) atau dalam bahasa latin disebut Uberrima Fides diantara satu sama lain. Si penanggung harus dengan jujur menerangkan dengan jelas segala sesuatu tentang luasnya syarat/kondisi dari asuransi dan si tertanggung juga harus memberikan keterangan yang jelas dan benar atas obyek atau kepentingan yang dipertanggungkan.
3. Proximate cause
adalah suatu penyebab aktif, efisien yang menimbulkan rantaian kejadian yang menimbulkan suatu akibat tanpa adanya intervensi suatu yang mulai dan secara aktif dari sumber yang baru dan independen.
4. Indemnity
Suatu mekanisme dimana penanggung menyediakan kompensasi finansial dalam upayanya menempatkan tertanggung dalam posisi keuangan yang ia miliki sesaat sebelum terjadinya kerugian (KUHD pasal 252, 253 dan dipertegas dalam pasal 278).
5. Conditional (bersyarat)
Kontrak asuransi jiwa memiliki persyaratan. Pihak penanggung terikat janji untuk membayar kompensasi apabila persyaratan-persyaratan tertentu telah terpenuhi.
6. Unilateral
Kontrak asuransi jiwa pada dasarnya bersifat sepihak. Hanya satu pihak saja, pihak penanggung yang mempunyai janji legal yang harus dilaksanakan. Pihak tertanggung tidak dapat dipaksa secara legal untuk membayar premi.
7. Aleatory
Jika pihak tertanggung meninggal dunia setelah membayar satu kali premi, ahli waris akan mendapatkan ganti rugi penuh (yang jumlahnya mungkin jauh lebih besar daripada satu kali premi) Sebaliknya, perusahaan asuransi jiwa dapat memperoleh uang yang lebih besar dari hasil premi ketimbang uang ganti rugi yang harus dibayarkan.
8. Personal
Kontrak asuransi jiwa bersifat pribadi. Seseorang pasti mungkin insurable interest di dirinya sendiri, tetapi orang lain mungkin tidak memiliki insurable interest pada orang tersebut. Jadi, kontrak asuransi jiwa tidak dapat dipindahkan kepada orang lain.
9. Valued
Dibawah kontrak asuransi jiwa, penanggung setuju untuk membayar sejumlah kompensasi saat kerugian timbul. Jumlah yang dibayarkan kepada ahli waris tersebut mungkin atau mungkin tidak memiliki hubungan dengan jumlah kuantitatif dari kerugian yang timbul akibat kematian tertanggung.

Begitu pula dengan perusahaan jasa pengiriman, bahwa sebenarnya asuransi sangat dibutuhkan di dalam menghadapi risiko perusahaan. Dengan asuransi, kerugian perusahaan dapat diminimalisir. Asuransi yang biasanya digunakan oleh perusahaan jasa pengiriman adalah asuransi jasa pengiriman.


VII.          SIMPULAN
Dari pembahasan di atas, kami dapat menyimpulkan bahwa :
1.      Mengetahui berbagai risiko yang biasanya dihadapi oleh perusahaan adalah mutlak dilakukan. Hal ini disebabkan karena penanganan risiko secara cepat dan tepat dapat meminimalisir risiko yang dihadapi perusahaan.
2.      Beberapa manajemen risiko yang akan diterapkan oleh perusahaan haruslah manajemen yang paling aman dan mudah dilakukan, juga tidak terlalu menghabiskan dana yang besar.

VIII.        SARAN
Kami menyarankan kepada para pembaca untuk meneliti kembali berbagai cara penanganan risiko, terutama mengenai manajemen risiko yang akan diterapkan baik itu oleh individu, organisasi, ataupun perusahaan.

0 komentar:

Poskan Komentar

nilailah blogku sesuka hatimu

Maher Zain - Insha Allah | Insya Allah | ماهر زين - إن شاء الله

Google Translate

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : BTF

BlogCatalog

Blog Top Sites

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More